Jawa Barat Tak Akan Perpanjang PSBB

Reporter: Administrator | Senin, 18 Mei 2020 | 05:07 WIB

www.prianganpos.com Garut -  Aturan PSBB tercatat dalam Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 9 Tahun 2020. Sekretaris Jenderal Kementerian Kesehatan Oscar Primadi dalam keterangan tertulisnya mengatakan PSBB melingkupi pembatasan sejumlah kegiatan penduduk tertentu dalam suatu wilayah yang diduga terinfeksi COVID-19. Khususnya di Jawa Barat, Limit waktu PSBB akan berakhir pekan ini, seperti yang diucapkan Wakil Gubernur Jawa Barat Uu Ruzhanul Ulum.

Wagub Jawa Barat (Jabar) Uu Ruzhanul Ulum menyatakan, pelaksanaan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) Provinsi Jabar tidak akan diperpanjang dan hanya sampai batas waktu yang sudah ditentukan hingga 19 Mei 2020.

"Pemprov ini tidak akan ada penambahan PSBB lagi, tadi sudah disampaikan," kata Uu saat pendistribusian bantuan gubernur bagi masyarakat Kabupaten Garut di Kantor Pos Garut, Selasa (12/5).

Ia menuturkan, PSBB tingkat provinsi hanya dilaksanakan mulai 6 sampai dengan 19 Mei 2020 sebagai upaya memutus rantai penyebaran wabah COVID-19.

Usai PSBB itu, kata dia, Pemprov Jabar akan mengevaluasinya terutama terkait dari tingkat kasus penyebaran wabah COVID-19.

"Pada tanggal ditentukan selesai tinggal evaluasi," katanya.

Dia mengungkapkan, hasil pendataan di lapangan sebelum dilaksanakan PSBB tingkat provinsi terdapat kasus positif COVID-19 di Jabar sampai 40 kejadian per hari.

Setelah diberlakukan PSBB, kata dia, seperti di wilayah Bodetabek dan Bandung Raya kasus penyebaran COVID-19 terjadi penurunan, bahkan beberapa hari tidak ditemukan kasus, salah satunya di Garut.

"Setelah PSBB di provinsi semakin melambat, bahkan beberapa hari ada yang nihil, termasuk di Garut sudah 16 hari tak ada penambahan," katanya.

Pemprov Jabar memberlakukan PSBB di setiap kota/kabupaten untuk memutus mata rantai penyebaran wabah COVID-19.

PSBB itu meliputi peraturan di antaranya selalu menggunakan masker saat beraktivitas di luar rumah, tidak mudik, dan mencegah kerumunan orang untuk menghindari penularan virus. 

Bagikan melalui: